Syaiful M Maghsri :: Motivator Spiritual | Konsultan Cara Kaya | Cara Sukses| Mengatasi Masalah

Home artikel populer 10 Alasan Mengapa Pengusaha Pemula Gagal

Untuk pengusaha – terutama yang baru memulai, bisnis mereka sukses sebanyak yang mereka gagal. Saya telah melihat ini sebagai mentor dan pengusaha. Tetapi statistik juga menunjukkan bahwa tingkat kegagalan untuk startups baru dalam lima tahun pertama adalah setinggi 50 persen.

Tentu saja, pengusaha real mengobati kegagalan bisnis sebagai tonggak di jalan menuju kesuksesan. Mereka mengandalkan belajar dari kesalahan mereka, dan menggunakan pengalaman untuk pindah ke ide berikutnya. Tapi mengapa tidak belajar dari kesalahan orang lain?

Berikut ini adalah daftar dari 10 penyebab kegagalan startup – dan bagaimana untuk menghindarinya:

1. Tidak ada rencana tertulis. Jangan percaya mitos bahwa rencana bisnis tidak sebanding dengan usaha. Disiplin menuliskan rencana adalah cara terbaik untuk memastikan Anda benar-benar mengerti bagaimana untuk mengubah ide Anda menjadi sebuah bisnis.

2. Tidak ada model pendapatan. Bahkan non-profit harus menghasilkan pendapatan (atau donasi) untuk mengimbangi biaya operasional. Jika produk Anda adalah gratis, atau Anda kehilangan uang pada setiap penjualan, sulit untuk membuatnya dalam volume. Anda mungkin memiliki solusi untuk kelaparan dunia, tetapi jika pelanggan Anda tidak punya uang, bisnis Anda tidak akan bertahan lama.

3. Peluang Bisnis Terbatas. Tidak setiap ide yang baik dapat menjadi bisnis blockbuster. Hanya karena Anda penuh gairah percaya bahwa produk atau jasa Anda besar, dan semua orang membutuhkannya, tidak berarti bahwa setiap orang akan membelinya. Tidak ada pengganti untuk riset pasar, ditulis oleh para ahli domain, lengkapi jajak pendapat Anda dari teman dan keluarga.

4. Tidak bisa mengeksekusi. Ketika pengusaha muda datang kepada saya dengan “Ide juta dolar,” Aku telah memberitahu mereka bahwa ide saja tidak benar-benar layak. Ini semua tentang eksekusi. Jika Anda tidak nyaman membuat keputusan dan mengambil risiko, Anda tidak akan melakukannya dengan baik dalam peran ini.

Baca Juga:  Kunci Kebahagiaan Hidup Adalah Rasa Syukur

5. Terlalu banyak kompetisi. Tidak memiliki pesaing adalah bendera merah – itu mungkin berarti ada pasar, tetapi menemukan sepuluh atau lebih dengan pencarian Google yang sederhana berarti bidang yang Anda minati mungkin ramai. Ingat, raksasa tidur bisa bangun. Jadi, jangan menganggap bahwa Microsoft atau Procter & Gamble terlalu besar.

6. Tidak ada kekayaan intelektual. Jika Anda berharap untuk mencari investor, atau Anda berharap untuk memiliki keunggulan kompetitif yang berkelanjutan terhadap raksasa dalam industri Anda, Anda harus mendaftar untuk paten, merek dagang dan hak cipta, serta meminta non-compete dan perjanjian non-disclosure untuk melindungi rahasia dagang. Kekayaan intelektual juga sering menjadi elemen terbesar dari tahap awal penilaian perusahaan bagi investor profesional.

7. Sebuah tim berpengalaman. Pada kenyataannya, investor dana masyarakat, bukan ide. Mereka mencari orang-orang dengan pengalaman nyata dalam domain bisnis startup, dan orang-orang dengan pengalaman nyata menjalankan startup. Jika ini adalah pertama kalinya untuk Anda, temukan pasangan yang telah “berada di sana dan melakukan hal itu” untuk menyeimbangkan gairah Anda dan membawa pengalaman untuk tim.

8. Meremehkan kebutuhan sumber daya. Sebuah sumber utama adalah dana tunai, namun sumber lain, seperti kontak industri dan akses ke saluran pemasaran mungkin lebih penting bagi produk tertentu. Memiliki terlalu banyak uang tunai, tidak dikelola dengan bijaksana, bisa sama menghancurkan sepertu kas terlalu sedikit. Jangan berhenti dari pekerjaan anda sampai pendapatan baru mengalir.

9. Tidak cukup marketing. Memiliki strategi word-of-mouth marketing tidak cukup untuk membuat produk dan merek terlihat dalam serangan tanpa henti dari media baru di luar sana hari ini. Bahkan viral marketing membutuhkan uang riil dan waktu. Tanpa pemasaran yang efektif dan inovatif di berbagai media, Anda tidak akan memiliki pelanggan – atau bisnis.

Baca Juga:  Bulan Rajab

10. Menyerah terlalu dini. Dalam pengalaman saya, penyebab paling umum dari kegagalan startup adalah pengusaha yang kelelahan, menyerah dan menutup perusahaan. Meskipun mengalami kemunduran, banyak pengusaha sukses seperti Steve Jobs dan Thomas Edison terus memacu diri pada visi mereka sampai mereka menemukan kesuksesan.

Sumber: www.entrepreneur.com

Bagikan:

Artikel Terbaru

Cara Melunasi Hutang yang Menumpuk

Cara Melunasi hutang yang menumpuk – Mengambil keputusan berhutang biasanya dilakukan karena untuk memenuhi kebutuhan hidup. Baik untuk keperluan konsumsi, pendidikan, kondisi...