Syaiful M Maghsri :: Motivator Spiritual | Konsultan Cara Kaya | Cara Sukses| Mengatasi Masalah

Home Testimoni Kecerdasan Bioenergi Menciptakan Keluarga yang Harmonis

Share on FacebookShare on Google+Tweet about this on TwitterPin on PinterestShare on LinkedIn

Keluarga adalah tempat berkumpulnya sekumpulan individu yang terdiri atas ayah, ibu dan anak-anaknya. Keluarga juga merupakan tempat berlindung dari setiap individu dan di sana mereka dapat menumpahkan segala cinta dan kasih sayang sehingga dapat tercipta suasana hidup yang damai dan bahagia. Setiap orang tentunya selalu berharap agar kehidupannya menjadi damai, sejahtera, sehat dan diberi kelimpahan rezeki dari Sang Pencipta. Itulah yang dinamakan dengan keluarga harmonis, yang jauh dari segala masalah, bahaya, saling menghargai dan mencintai tanpa mengharap balasan apa pun. Setiap ibu di dunia ini pasti rela untuk melahirkan, merawat dan membesarkan anaknya, tanpa pemikiran minta balas jasa saat anaknya beranjak dewasa nanti. Seorang ayah pun rela dengan segala daya dan upaya memeras keringatnya demi memenuhi segala kebutuhan anak-anaknya, tanpa berharap mendapat balasan di suatu hari nanti. Jika keluarga dipenuhi dengan rasa cinta dan kasih sayang yang abadi, pastinya mereka dapat membangun sebuah keluarga sejati yang harmonis.

Namun kisah ini mungkin akan menyadarkan kepada kita bahwa setiap manusia tidak pernah terhindar dari permasalahan hidup. Ibu Warni adalah seorang wanita mandiri, ia selalu berusaha mewujudkan apa pun asalkan membuat keluarganya bahagia. Ia bekerja sebagai penjahit baju dengan memiliki dua karyawan. Sedangkan suaminya juga berwiraswasta dengan membuka sebuah optik kecil yang letaknya tidak jauh dari rumahnya. Dalam kehidupan sehari-hari, keduanya saling menyayangi dan menghargai satu sama lain. Mereka juga memiliki dua orang anak laki-laki, anak pertama sudah duduk di bangku SMU kelas 2 dan adiknya masih berada di bangku SD kelas 5. Keributan kecil sering terjadi diantara mereka, entah karena kesalahpahaman atau pun berebut suatu hal yang sepele. Namun beruntunglah mereka karena memiliki seorang ibu yang baik, pengertian dan selalu mencurahkan kasih sayang sehingga apa pun yang mereka inginkan selalu terpenuhi.

Mungkin karena terbiasa dimanja, anaknya yang sulung selalu saja memaksa orang tuanya untuk memenuhi segala apa yang ia inginkan. Menurut penuturan ibu Warni, anak sulungnya terkadang tidak memiliki rasa iba kepada orang tuanya bila menginginkan sesuatu. Saat itu anaknya meminta sebuah sepeda motor baru karena terpengaruh oleh teman-teman sekolahnya yang juga memiliki sepeda motor baru. Namun pada saat itu, ibu Warni tidak dapat mengabulkannya lantaran akhir-akhir ini usahanya sepi, jarang ada orang yang menjahitkan baju. Namun anak sulungnya tetap saja ngotot tanpa mau menerima alasan ibunya. Penghasilan ayahnya pun tidak banyak, tidak mungkin cukup untuk membeli sebuah sepeda motor. Mereka tidak berani untuk membeli secara kredit karena cicilan motor yang sebelumnya saja belum selesai, sehingga keinginan putra sulungnya tersebut benar-benar ditolak oleh ibu Warni.

Baca Juga:  Cara Mengobati Insomnia dengan Bioenergi

Akhirnya, anak sulung tersebut pergi dari rumah sebagai ungkapan kesal kepada orang tuanya. Dia tidak pernah berangkat ke sekolah, hingga pihak sekolah mendatangi rumahnya untuk menanyakan keadaan putra sulungnya. Sebagai seorang ibu, tentunya bu Warni sangat khawatir karena di usia yang masih muda itu, putranya masih berpikiran labil dan dapat berbuat apa saja tanpa memikirkan akibat jangka panjangnya. Begitu pula dengan perasaan geram sang suami yang lebih memiliki sifat keras dan kejam jika ada sesuatu yang mengusiknya, sekali pun oleh anggota keluarganya sendiri. Suaminya bahkan mengancam apabila anak sulungnya kembali ke rumah, ia akan menyakiti bahkan membunuhnya karena dianggapnya telah mencoreng nama baik keluarga yang telah ia bina bertahun-tahun lamanya.

Dengan ide yang ada di benaknya sendiri, akhirnya bu Warni berniat untuk menumpahkan segala masalahnya ini ke Bioenergi agar mendapat jalan yang terbaik atas permasalahan berat yang menimpanya ini. Dia memang belum pernah merasakan manfaat Bioenergi, karena hal itu hanya ia ketahui dari pelanggannya yang kebetulan pernah mengalami masalah yang sama. Akhirnya suatu ketika bu Warni mendatangi Bioenergi dan pada saat itu dia langsung berbicara kepada saya akan kegundahannya. Ia tidak bisa lagi berpikir jernih, yang ada di benaknya hanyalah ingin menyelesaikan masalah keluarga ini dengan cara baik-baik tanpa ada kekerasan. Ketakutannya saat itu hanyalah ancaman dari suaminya yang ingin menyakiti putra sulungnya saat kembali ke rumah.

Sedikit demi sedikit saya menyadarkan ibu Warni dengan beberapa nasihat agar dia memadamkan ketakutannya sehingga dapat bertindak dengan hati dan pikiran yang jernih. Dari hati ke hati, saya mencoba memberikan suatu pencerahan batin melalui Bioenergi. Bioenergi adalah suatu daya kreatif yang diciptakan oleh Tuhan untuk kebaikan seluruh makhluk hidup yang ada di alam semesta ini. Ia mengalir dalam jiwa manusia dan bila kita dapat memanfaatkannya dengan cara yang tepat, kecerdasan ini akan mengubah kehidupan kita menjadi seperti apa yang kita inginkan. Kita adalah makhluk Tuhan yang berakal sehingga bukan hal yang sulit untuk menghadirkan kecerdasannya dalam kehidupan kita. Kita juga harus berpikir secara cerdas agar kelimpahan tersebut berguna bagi diri kita sendiri dan orang lain. Janganlah takut terhadap hal buruk yang akan terjadi, kecuali Tuhan yang menginginkan. Seandainya ada orang yang mengancam kita, jangan mudah berkecil hati karena apa yang dia mau, belum tentu Tuhan akan mengizinkan karena kita tahu bahwa Tuhan adalah sumber penguasa semesta.

Baca Juga:  Mudah Membuka Pintu Rezeki dengan Ilmu Bioenergi

Intinya, kita harus tetap berpegang teguh terhadap prinsip diri sendiri apabila memang bernilai positif. Jadi, hal utama yang harus kita lakukan saat menghadapi masalah adalah mulai berpikir positif dan jauhkanlah segala pikiran negatif dari dalam diri kita. Hilangkan segala rasa takut, marah, kecewa, sedih, tak berdaya atau pun lemah dalam berpikir. Mulai sekarang ciptakan suasana nyaman, aman, ceria, bahagia, harmonis dan berbagai hal menyenangkan lainnya yang dapat memotivasi kita menuju kebahagiaan sejati. Yakinlah bahwa Tuhan akan memberikan segala kebaikan dalam hidup kita, entah itu harta, kesehatan maupun cinta dalam keluarga. Pada saat itu bu Warni terlihat lemah dan bahkan meneteskan air matanya, tanda bahwa masalah tersebut menjadi beban berat dalam hidupnya. Namun lambat laun ia mulai menyadari bahwa apa yang saya katakan tadi memang benar. Bu Warni berjanji akan lebih memahami dan memanfaatkan kecerdasan Bioenergi agar ia mendapatkan pencerahan batin dan pikiran dalam hidupnya.

”Dengan Kuasa dan Kehendakmu Ya Tuhan, melalui Kecerdasan Bioenergi ini, saya menginginkan agar keluarga ini kembali utuh sepeti sedia kala. Semoga segala permasalahan hidup dan kesulitan ini dapat segera berakhir melalui kasih-Mu yang Agung. Saya ingin melepaskan segala rasa gundah, takut, kecewa atau pun marah dengan menghadirkan segala niat, keyakinan, kepasrahan saya agar kehidupan keluarga ini semakin berarti. Melalui Daya Kecerdasan Bioenergi ini pula, saya menghendaki agar keluarga ini diberi pencerahan dan jalinan kasih sayang yang semakin kuat agar kami dapat mencapai kebahagiaan hidup yang dipenuhi dengan kelimpahan, kesehatan dan cinta.”

Doa itulah yang terus diucapkan setiap saat oleh bu Warni setelah beranjak dari Bioenergi. Semenjak itu, hari demi hari ia lalui dengan perasaan hati yang lebih tenang dan pikiran yang lebih jernih. Bu Warni semakin menyadari kebesaran Tuhan melalui kecerdasan Bioenergi yang kini telah ia manfaatkan dalam kehidupannya. Sungguh suatu hal yang luar biasa karena beberapa hari setelah itu, anak sulungnya kembali dengan wajah menyesal dan berkali-kali meminta maaf kepada orang tuanya agar diberi pengampunan. Peristiwa ini sangatlah mengharukan, terlebih pada saat suaminya dapat meredam emosi kala itu dengan memeluk erat putranya. Tentu ini sangat bertolak belakang dengan ancaman sebelumnya, disaat bu Warni belum menghadirkan Bioenergi di kehidupannya. Hal yang lebih membahagiakan adalah usaha jahitnya semakin laris, begitu pula usaha optik milik suaminya. Putra sulungnya juga semakin rendah hati, semakin bisa menjaga sikap dan bahkan semakin patuh terhadap perintah kedua orang tuanya. Hidup mereka semakin berkelimpahan dan dipenuhi dengan kasih sayang. Setelah enam bulan berlalu, bu warni dan suaminya mengabulkan permintaan putra sulungnya yaitu membelikan sebuah motor baru tanpa kredit. Mereka mendapatkan anugerah yang luar biasa, bahkan mampu merasakan hidup di dalam sebuah keluarga yang harmonis. Berita membahagiakan ini saya dengar dari kesaksian bu Warni sendiri saat menghadiri temu alumni Bioenergi di Yogyakarta satu tahun setelahnya. Ternyata Bioenergi bukan hanya membawa berkah dalam kehidupan, namun mendorong individu untuk lebih menebarkan banyak cinta dan kasih sayang terhadap sesama.

Baca Juga:  Mewujudkan Keluarga yang Bahagia dengan Bioenergi

Jika Anda ingin menciptakan keluarga yang harmonis seperti pengalaman Ibu Warni, Segera Konsultasikan ke Syaiful M. Maghsri. Hotline: 085327271999, 0818278880, Office (0274) 412446.

Pengalaman Ibu Warni Hidayah dari Semarang (43 tahun)

Share on FacebookShare on Google+Tweet about this on TwitterPin on PinterestShare on LinkedIn

. Konsultasi Masalah - Apakah Anda menjawab “Ya” untuk beberapa atau semua pertanyaan di bawah ini, maka Anda boleh...